[BUKU] Kota Urban Jakarta Dalam Komik

Kota Urban Jakarta dalam komik ini mencoba membedah kondisi sosial yang direkam pada komik yang terbit di era 60-80an dengan dibuka oleh pengantar dari Seno Gumira Ajidarma yang telah sebelumnya melakukan pengamatan sepintas pada Komik yang sama.

Komik sebagai karya sastra yang sekaligus juga karya seni karena memadukan seni visual atau imajeri menjadi media yang patut dikaji dengan serius. Sangat menarik ketika ditemukan berbagai judul lagu-lagu yang menghiasi imajeri Zaldy sehingga membaca komiknya seakan-akan mendapatkan musik pengiring yang cocok untuk masa-masa itu.  Kajian terhadap komik Zaldy ini sudah membuktikan bahwa komik merupakan hasil sastra dan seni visual yang sangat serius dan diharapkan akan hadir kajian-kajian berikutnya tentang komik-komik Indonesia lainnya.

Lilawati Kurnia sendiri menaruh minat dan risetnya melingkupi bidang Cultural Studies seperti budaya populer dan media. Hal ini membuat buku ini menjadi lebih dalam dan cocok dibaca untuk umum, akademisi, maupun praktisi secara langsung.

Nah buat dapetin bukunya bisa langsung beli di Toko Buku Obor atau bisa lewat toko online berikut :

tombol bukalapak
tombol tokopedia

Jasa Sablon, Vendor Kaos Sablon

Pandi – Waktu emang ga terasa, apalagi buat orang-orang yang menikmatinya. Kayak baru kemarin aja liat temen buka usaha sablon. dari offline sampe bikin situs vendor kaos sablon. Ternyata sudah mau dua tahun jalan. Gitu emang ya waktu :)) .. dari sedikit mejanya akhirnya dah berkali lipat, udah punya asisten pula.

Tapi buah dari kerjaan yang kita suka emang kerasa banget. Baik buat kitanya, baik juga buat produknya, dan yang pasti semua happy karena kualitasnya. Berawal dari sumringah piala Euro pengen dagang kaos sampe jadi tukang sablon kaos. Dari satu atap melebar jadi 2 atap. Dari ga bisa ngetrace jadi lihai banget ngetracenya. :)) berkembang bareng-bareng. Dan doa saya selalu.. pasti.. semuanya sukses.

Itu temen saya punya cerita. ;)) Cerita saya sesungguhnya belum dimulai sedikitpun. Sedikit lagi kawan.. sedikit lagi.. nikmati saja kopimu. Sambil terus berkembang dan pada waktunya kita akan bertemu di titik tertinggi. \m/  Amin..O:-)

Cara Bertahan Hidup Di Dunia Tarung Ide

Kemarin Tedi Datang, ga dari desa sayangnya.. jadi ga bawa rambutan pisang haha. walau ga ada hubungannya ama posting ini .. tapi berasa enak aja jadi pembuka biar inget ama lagu Tasya yang masih unyu x_x . Nah kali ini Pandi coba bagi-bagi tips cara bertahan hidup di dunia tarung ide. Dunia yang bikin bingung ini beneran apa hoax?, ini realita atau propaganda?. ini berita murni atau agitasi?. ;))

Beberapa teman mengaku sudah stress dengan arus-arus timeline di medsosnya.. sayangnya mereka memiliki rasa KEPO yang tinggi dan Aktivis Jempol tangguh yang ga bisa lepas dari Smartphonenya =)). Jadi pilihan menutup akun medsos tidak memungkinkan.. Pandi pun begitu, ga bisa nutup biar keliatan eksis walaupun jarang update status cuitan ataupun tembok buku muka \:D/ .

Rata-rata orang percaya banget bahwa kabar yang beredar di internet 100% benar. Tapi tau ga sih kalo di Beberapa institusi pendidikan ngutip dari internet itu ga boleh karena data tidak dapat dipertanggung jawabkan alias diragukan :-?. Nah ketika ada orang yang ngeshare baik itu di sosial media ataupun grup WA. Bisa dipastikan kalo tujuan teman-teman kita di sosial media ataupun di Grup WA bukan untuk membagikan informasi valid. Bisa jadi, mereka ngajak diskusi :)) . Nah bahan diskusi tentu ga boleh sembarangan dibagi ulang apalagi yang sensitif. Kalo dibaca sama orang yang gagal paham bisa bahaya toh :)).

Tapi buat orang yang sering gagal paham seperti saya :”> Nah ini nih beberapa tips biar ga stress dan gamang sama berita di medsos, Grup WA, Selebaran, dll.

1. Banyak Baca Buku B-)

Nah ini yang mesti dibanyakin, buku apah :-/ ya buku apa aja yang disuka dan yang ga disuka. Soalnya rata – rata buku itu bagus. Semakin banyak baca semakin banyak tahu. Lahap abis semuanya. sisihin uang jajan buat beli 1 buku sebulan. .kalo ada lebih rejeki bisa lebih lah.. lagian buku apalagi yang cetak kalo dah abis dibaca bisa kita sumbangin dan jadi investasi amal yang ga putus loch selama ada yang baca O:-).

2. Kalo KEPO jangan nanggung.

Pernah denger istilah Vivere Pericoloso, Jadi jangan nanggung kalo KEPO-an :)) kupas abis. Cari bukunya, cari pakarnya, sampe bener-bener paham. Kalopun itu ga dibagi ulang minimal itu bermanfaat buat diri sendiri karena pengetahuan semakin bertambah. :-bd

3. Nah dua tips itu cukup membantu pandi nah biar renggang ototnya mari kita dengarkan si Tasya ituhh O:-)